7 Alasan Mengapa Saintis Percaya Akan Adanya Tuhan

Oleh caDpaCk
02-Sep-2002 15:13:43
Janganlah kamu fikirkan akan dzat Allah kerana akalmu
tidak akan mampu memikirkannya, tetapi renungkanlah
akan ciptaan Allah.

Artikel dari Mr. Cressy Morisson, bekas Presiden 'New
York Academy Of Sciences' yang pertama kali terbit di
dalam Reader's Digest Januari, 1948 ;kemudian dengan
sokongan Professor C. A. Couldson, F. R.S. Profesor
Matematik di Universiti Oxford ianya telah diterbit
semula di dalam Reader's Digest November 1960. Rencana
ini membuktikan para saintis mengakui betapa perlunya
kehadiran tuhan yang maha Pencipta.

Kita masih lagi berada dalam keheningan subuh zaman
saintifik dan setiap peningkatan sinar mentari membawa
petunjuk akan keagungan maha pencipta.Setelah 90 tahun
sejak Darwin membuat penemuan dengan semangat sains
kemanusian dan dengan kepercayaan kepada pengetahuan
yang semakin hampir kita dekati menyebabkan kita
semakin bertambah yakin dengan adanya Tuhan.

Untuk
www.myjodoh.net
diri saya, saya telah menghitung 7 alasan untuk
menyimpulkan kepercayaan saya ini. Pertama, dengan
menggunakan hukum matematik kebarangkalian, kita boleh
membuktikan bahawa alam ini telah direkabentuk dan
dicipta dengan kejuruteraan yang maha bijaksana. Jika
anda ambil 10 keping wang syiling dan tandakan dari 1
hingga 10, kemudian masukkan ke dalam poket anda dan
gaulkan syiling2 tersebut. Sekarang anda cuba anda
mengambilnya secara teratur dari no. 1 hingga 10 dan
masukkan kembali syiling2 tersebut dan gaulkan mereka
kembali, Secara matematik, kita tahu bahawa
kebarangkalian anda untuk mendapatkan syiling
bernombor 1 adalah 1 dalam 10, peluang untuk
mendapatkan no. 1 dan no. 2 secara berturutan adalah 1
dalam 100 dan peluang untuk mendapatkan 1, 2 dan 3
secara berturutan secara berterusan adala 1 dalam 1000
dan begitulah seterusnya. Peluang anda untuk
mendapatkan no. 1,2,3,4,5,6,7,8,9 dan 10 secara
berterusan adalah 1dalam 10 juta kali.

Mengikut kaedah yang sama, terlalu banyak keadaan yang
ideal dan optima yang diperlukan di dalam kehidupan di
atas bumi ini dan ianya pasti tidak akan wujud jika
ianya terjadi dengan sendirinya, Bumi berpusing pada
paksinya pada kelajuan 1,000 batu sejam. Jika ianya
berpusing pada kelajuan 100 batu sejam, hari2 dan
malam2 bumi akan menjadi 10 kali lebih lama dari
sekarang,dan kepanasan matahari akan membakar seluruh
tumbuhan pada waktu siang dan pada waktu malam pula,
kehidupan yang ada ini akan membeku.

Matahari, sumber kehidupan ini, mempunyai suhu
permukaan sebanyak 12,000 darjah Fahrenheit dan dunia
ini mempunyai jarak yang optima jika dibandingkan
dengan matahari supaya pancaran matahari sekadar cukup
untuk memanaskan dan tidak terlalu berlebihan. Jika
matahari memancar cahaya dengan kadar sebanyak 50%
kurang dari yang ada sekarang, kita akan kebekuan dan
jika ianya memancarkan 50% lebih pancaran, kita akan
terbakar.


Kecondongan bumi sebanyak 23 darjah memberikan bumi 4
musim, jika bumi tidak condong sebanyak itu, wap dari
lautan akan bergerak menuju utara dan selatan dan akan
menyebabkan benua2 akan menjadi benua air batu. Jika
bulan yang kita ada sekarang cuma berjarak sejauh
50,000 batu dari bumi dari jarak sebenarnya sekarang,
air pasang surut dari lautan akan menjadi terlalu
besar di mana dalam 2 kali sehari, seluruh benua di
bumi akan ditenggelami air dan gunung ganang pun akan
terhakis sama sekali. Jika lapisan teras bumi menjadi
10 kaki lebih tebal dari yang ada sekarang, ianya akan
menyebabkan tiada lagi oksigen yang akan wujud di mana
semua kehidupan akan mati. Jika lautan menjadi
beberapa kaki lebih dalam dari yang ada sekarang,
karbon dioksida dan oksigen akan terlarut semuanya di
dalam lautan dan akan menyebabkan tiada tumbuhan lagi
akan wujud. Atau jika atmosfera kita menjadi semakin
tipis, sebahagian dari meteor akan terbakar di angkasa
dan di bumi sebanyak berjuta2 kali dalam sehari dan
akan mengenai bumi dan menyebabkan kebakaran di
mana-mana jua. Disebabkan alasan-alasan di atas, tidak
ada kemungkinan satu dalam berjuta-juta pun bahawa
kehidupan di atas planet bumi ini terjadi secara
kebetulan.

Kedua: Keadaan kehidupan itu sendiri untuk
menyempurnakan tujuan kehidupan itu sendiri adalah
menesfitasi akan kewujudan yang maha bijaksana.
Kehidupan itu sendiri, tiada manusia yang benar2
mengerti tentang pengertiannya. Ianya tidak mempunyai
berat atau dimensi, tetapi ianya mempunyai kekuatan
dan daya: akar yang hidup akan memecahkan batu.

Kehidupan telah menguasai air, daratan dan udara,
telah menguasai elemen dan telah membentuk dan
melarutkan elemen dan membuat perubahan kepada
kombinasi mereka. Kehidupan, pencipta yang telah
membentuk semua kehidupan yang ada,artis yang
merekabentuk setiap daunan untuk setiap pohonan dan

mewarnakan setiap bunga yang ada. Kehidupan adalah
ibarat pemuzik dan membuat setiap burung mempunyai
lagu2 cinta mereka sendiri, serangga akan memanggil
sesama mereka dalam nada beraneka mereka sendiri.
Kehidupan adalah ahli kimia yang agung, memberi rasa
kepada setiap buah-buahan dan rempah ratus, dan
memberi bauan kepada mawar dan bunga-bungaan lainnya,

merubah air dan asid karbonik menjadi gula dan kayu
dan dengan membuat demikian,menghasilkan oksigen agar
setiap haiwan dapat hidup benafas.
Awas, setiap tumpahan protoplasma yang hampir tidak
kelihatan, lutsinar dan berbentuk seperti agar2 mampu
bergerak dan mandapatkan tenaga dari cahaya matahari
.Kehidupan satu sel ini menyimpan mikro-organisma
kehidupan itu sendiri dan mempunyai tenaga untuk
mengagih-agihkan kehidupan kepada setiap benda
bernyawa amat berkuasa tetapi telalu kecil. Kuasa pada
setiap tumpahannya adalah lebih besar dari tumbuhan,
haiwan dan manusia itu sendiri, kerana setiap
kehidupan adalah bermula darinya. Alam semula jadi
tidak dapat mencipta kehidupan: batu-batuan yang panas
dan kemasinan laut tidak dapat memenuhikeperluan
kehidupan.

Tetapi,siapakah yang telah mengujudkan kehidupan itu
sendiri?

Ketiga: Kebijaksanaan haiwan itu sendiri telah
menyuarakan akan keagungan maha pencipta yang
mamasukkan naluri kedalam haiwan. Ikan Salmon
menghabiskan beberapa tahun usianya di dalam lautan,
akhirnya akan kembali kepada asal usul sungainya: akan
berenang untuk kembali kepada sungai dan habitat di
mana ia telah dilahirkan. Apakah yang menyebabkan
mereka kembali ke tempat asal mereka dengan begitu
tepat sekali?

Jika anda mengubah ikan tersebut kepada habitat lain,
ikan ini akan mengetahui bahawa dia telah tersalah
haluan dan akan berusaha sekali lagi untuk berenang
menentang harus untuk menghabiskan destinasinya dengan
lebih tepat lagi. Adalah lebih sukar lagi untuk
menyelesaikan misteri kehidupan belut.Makhluk ajaib
ini berhijrah apabila mencapai umur matang dari setiap
kolam dan sungai di mana-mana merata dunia - dari
Eropah akan menyeberangi beribu-ribu batu lautan -
semuanya akan berkumpul pada lubuk yang dalam
berdekatan laut Bermuda. Di sana mereka akan mengawan
dan mati. Anak2 belut tanpa pengetahuan yang kita tahu
kecuali hidup liar dalam lautan, walau bagaimanapun
akan mengetahui jalan pulang mereka bukan sahaja
persisiran pantai di mana ibu bapa mereka berasal
bahkan sampai kepada setiap sungai atau kolam kecil di
mana mereka berasal - menyebabkan setiap bahagian air
akan sentiasa didiami oleh belut. Tiada belut Amerika
yang ditangkap di Eropah dan begitu juga sebaliknya.
Alam semulajadi juga telah melengahkan kematangan
belut Eropah selama setahun atau lebih untuk
menghabiskan jarak perjalanannya yang lebih panjang.
Dari manakah asalnya deria pengemudian mereka ini?

Keempat: manusia mempunyai lebih lagi dari naluri
kehaiwanan - keupayaan untuk berlogika. Tiada haiwan
yang berkebolehan untuk mengira dari 1 hingga 10 atau
untuk memahami pengertian nombor-nombor itu. Di mana
naluri ini adalah seumpama nota tunggal kepada
seruling, indah tetapi terhad, otak manusia mempunyai
kesemua nota-nota untuk semua peralatan dalam sebuah
orkestra. Tidak perlu untuk menerangkan lebih lanjut
tentang alasan yang keempat ini, terima kasih kepada
manusia, logika ini menyebabkan manusia seperti
manusia yang ada sekarang yang menerima secebis atau
sedikit cetusan dari kebijaksanaan universal yang maha
bijaksana.

Kelima: Kewujudan semua benda bernyawa adalah hasil
dari fenomena yang diketahui pada masa ini dan tidak
pada masa Darwin - keajaiban gen.
Terlalu penting bagi gen yang bertanggungjawab
terhadap semua manusia hidup di dalam dunia ini jika
dikumpulkan di dalam suatu tempat,ruangan yang akan
diambil oleh mereka tidak akan lebih dari ruangan yang
diambil oleh satu jari manusia. Namun begitu,
mikroskopik gen ini dan yang sebangsa dengannya
kromosom, tinggal di dalam setiap sel hidup dan
merupakan kunci kepada semua ciri-ciri manusia, haiwan
dan tumbuh-tumbuhan. Satu ruangan jari manusia adalah
ruangan yang kecil untuk memenuhi kesemua ciri-ciri
manusia seramai dua billion orang. Walau bagaimanapun,
fakta ini tidak boleh dipersoalkan lagi. Lantas
bagaimanakah gen ini mengunci ciri-ciri warisan
manusia dari berbagai peringkat generasi manusia dan
mengekalkan psikologi setiap individu di dalam suatu
ruangan yang agak kecil?. Di sini evolusi benar-benar
bermula dari satu sel yang entitinya mewarisi dan
membawa gen-gen. Bagaimana beberapa juta atom,
terkunci sebagai mkiroskopik lampau, boleh menguasai
dunia dan ianya merupakan contoh ciri-ciri yang
berasal dari Kebijaksanaan Maha Agung - hipotesis dari
mana lagikah yang mampu membuat ciptaan yang
sedemikian rupa?

Keenam: Melalui ciri-ciri ekonomikal, kita terpaksa
mengakui bahawa hanya dengan kebijaksanaan yang tidak
terbatas telah melihat dan menyediakan satu sistem
pengurusan sumber yang maha bijaksana. Beberapa tahun
lampau satu spesis kaktus telah ditanam di Australia
sebagai pagar-pagar penghalang.

Oleh kerana tidak mempunyai serangga pemusuh di
Australia, pokok-pokok kaktus ini kemudiannya membiak
dengan kadar yang amat tinggi sehinggakan tumbuhan ini
telah memenuhi kawasan sepanjang dan sebesar England,
menghalau inhabitan ke Bandar-bandar dan perkampungan,
dan memusnahkan ladang-ladang. Sebagai usaha
perlindungan, pakar tumbuhan dan serangga telah
menjumpai sejenis serangga yang hanya semata-mata
memakan pokok kaktus ini.Ianya membiak secara bebas
dan tidak mempunya musuh di Australia. Serangga ini
kemudiannya menguasai tumbuhan ini dan bahaya kemaraan
pohonan kaktus telah berjaya dikawal hanya dengan
menggunakan serangga mampu untuk mengawal pohonan
kaktus untuk selamanya. Ciri-ciri kawal dan periksa
(check and balance) telah lama wujud pada alam maya
ini.

Mengapakah tidak ada serangga yang pantas memakan
menguasai dunia ini?
Ini adalah kerana meraka tidak memempunyai paru-paru
seperti yang ada pada manusia, mereka bernafas melalui
tiub-tiub pernafasan. Bila serangga bertambah besar,
tiub-tiub pernafasan mereka tidak membesar dengan
nisbah pembesaran tumbuh mereka. Oleh kerana itu,
tidak pernah ada serangga yang mempunyai tubuh yang
besar dimana had-had pembesaran ini telah mengekang
mereka semuanya di dalam kawalan. Jika ciri-ciri
pengawalan ini tidak tersedia, manusia tidak akan
wujud, bayangkan kita bertemu dengan serangga yang
sebesar singa!

Ketujuh: Kenyataan manusia menerima konsep kepercayaan
kepada tuhan itu sendiri adalah bukti yang paling
unik. Konsep ketuhanan terhasil dari tahap-tahap
manusia itu sendiri, tahap yang dipanggil sebagai
pemikiran.

Dengan kekuatan daya ini, manusia dan hanya manusia
mampu untuk mencari bukti perkara-perkara yang ghaib.
Kekuatan ini telah mengungkap segala rahsia:
sesungguhnya manusia adalah sesempurna penciptaannya
maka pemikiran telah menjadi kenyataan kerohaniaan.
Pemikiran mampu mengesan bukti-bukti penciptaan dan
tujuan penciptaan yang hakiki dan tuhan adalah
segala-galanya dan tuhan tidak pernah lebih dekat
melainkan dengan jiwa manusia itu sendiri. Perkara ini
adalah benar dari segi saintifiknya dan juga dari segi
pemikiran yang mengungkap keagungan tuhan dan
ciptaannya.

wallahua'lam, wassalam ....


open mind for a different view and nothing else matter...

 

webmaster@mymasjid.net.my