Jangan Silap Buat Pilihan…

Oleh nur
19-Nov-2002 23:19:23

Seorang ayah berjalan mundar-mandir di lorong hospital,
gelisah akan keadaan isterinya yang akan melahirkan anak sulung
mereka.

Setelah beberapa jam ia menunggu, tak jua terdengar tangisan bayi.
Tiba-tiba, seorang doktor berjalan tergopoh-gopoh keluar dari
ruang persalinan menuju kearahnya.

"Bagaimana keadaannya doktor?" tanyanya penuh harap.
"Maaf encik, kami sudah berusaha, keadaannya amat kritikal.
Si ibu sudah tak sedarkan diri!" jawab doktor itu.
"Jadi bagaimana doktor ...?"
"Kami tak mungkin dan berupaya untuk menyelamatkan keduanya,
tapi...masih ada harapan. Kami hanya punya satu pilihan,
menyelamatkan si ibu, atau menyelamatkan si bayi

Lelaki tersebut kebingungan, dan tak dapat berkata-kata.......
"Maaf encik, setiap saat amat berharga, tolong cepat untuk
membuat pilihan!" desak doktor itu.

Akhirnya, dengan berat hati lelaki itupun berkata dengan nada sayu,
"Doktor, saya sangat bingung...
www.myjodoh.net
Saya serahkan sepenuhnya kepada
doktor.

Tolong lakukan yang terbaik!" pintanya.

Doktor pun bergegas kembali ke ruang persalinan. Nampaknya dia sudah
berpengalaman menangani masalah darurat atau kritikal seperti ini.
Dan dia tahu apa yang harus dilakukannya.

Ini adalah salah satu contoh, bagaimana keyakinan beragama boleh
mempengaruhi keputusan disaat genting. Seorang doktor beragama
kristian/katolik, ia akan berusaha menyelamatkan si anak, dan
mengorbankan si ibu.

Bagi doktor muslim, ia akan berusaha menyelamatkan si ibu, dan
mengorbankan si bayi. Memang benar, dua-duanya adalah pilihan
yang sukar, tapi itulah jalan terakhir dan muktamat.

Mengapa ia boleh berlaku seperti demikian?

Dalam ajaran kristian, setiap manusia yang lahir sudah membawa
dosa, doktrin ini dikenal dengan "dosa waris" atau "dosa asal".

Manusia yang lahir sudah menanggung dosa Nabi Adam dan Hawa untuk
menebusnya ia harus mengikuti seorang penyelamat yakni penebus dosa
(Ketua Paderi atau Pope).

Doktor Kristian itu akan berjuang sedaya upaya untuk menyelamatkan si
anak, agar dia dapat lahir dengan sihat dan selamat walaupun walaupun
sebaliknya terpaksa mengorbankan si ibu .

Doktor berharap, setelah anak itu lahir ia akan mendapat
kesempatan untuk dibaptiskan, untuk tujuan menebus dosanya.
Jika si anak meninggal sebelum dibaptiskan, anak itu akan masuk
neraka. Sebab, dosanya belum sempat ditebus.

Dalam ajaran Islam, setiap manusia lahir dalam keadaan fitrah/suci.
Doktor muslim akan berjuang menyelamatkan si ibu, kerana dia tidak
bimbang yang bayi akan masuk neraka.

Dengan terselamatkannya si Ibu, insyaAllah setelah sihat kembali
akan dikurniai kekuatan untuk mengandung lagi dan mudah-mudahan
mendapatkan ganti yang lebih baik, yang lebih soleh.

Sedangkan anak yang tak sempat terselamatkan, biarlah ia kembali
ke Penciptanya dalam keadaan suci. Mungkin lebih baik sekiranya
bayi itu tidak dilahirkan di dunia yang penuh tipu daya ini agar
hidupnya kelak tidak menjadi orang yang tersesat.

Demikianlah, dalam keadaan serba salah lelaki tadi tak sempat
untuk memastikan agama doktor tadi. Dan ia sudah berserah sepenuhnya
kepada doktor itu. Di dunia ini ada banyak agama dan kepercayaan.
Pemahaman kita terhadap ajaran agama yang kita anut, akan menentukan
jalan hidup kita. Sejak bangun tidur, kita sudah dihadapkan kepada
pilihan.

BERFIKIRLAH SEBELUM MEMBUAT SEBARANG PILIHAN..KERANA PILIHAN KITA HARI INI AKAN MENENTUKAN CORAK HIDUP KITA DIMASA AKAN DATANG….


 

webmaster@mymasjid.net.my