Kiranya Sebuku Daging Itu Baik

Oleh iLa~shuhaiLa
26-Nov-2002 08:16:54


Sempena Ramadan ini, banyak cerita² pengajaran yang kita baca. Dalam keletihan menjalani ibadah puasa dapat juga kita memupuk sifat² mulia dan menjauhi sifat² keji yang seharusnya kita tinggalkan bukan saja di bulan Ramadan, malah juga di bulan² lain.

Sabda Rasullah SAW bermaksud :-
"Ketahuilah, sesungguhnya di dalam diri ada sebuku daging, sekiranya daging itu baik, maka baiklah seluruh tubuh, dan sekiranya ia rosak maka rosaklah seluruh tubuh. Ketahuilah sebuku daging itu adalah hati."

Betapa pentingnya kita dalam mendidik hati agar tidak dihinggapi penyakit² keji yang terlarang. Penyakit cemburu, dengki, iri hati dan tidak boleh melihat kesenangan atau kelebihan orang lain merupakan pernyakit yang merbahaya sekali. Padahlah pada yang masih belum mahu sedar, lebih² lagi di bulan² yang mulia ini.

MAKSIAT merupakan racun hati
www.myjodoh.net
yang utama. Mereka yang berdampingi dengan maksiat akan menjadi 'benak hati' (hati yang tertutup) dari menerima kesucian ajaran agama. Jauhilah maksiat agar hati kita lebih terpelihara.
Abdullah Ibnul Mubarak berkata:-
"Aku lihat dosa-dosa itu mematikan hati, dan rindu pada berbuat dosa, ia akan mewariskan kehinaan. Meninggalkan dosa bererti menghidupkan hati, kerana itulah yang terbaik untukmu."

Antaranya ada empat Racun Hati iaitu:-
1. Berlebih-lebih dalam bicara atau Gurauan yang Keterlaluan.
2. Berlebih-lebih dalam memandang atau Terlalu Membuka Mata terhadap orang lain.
3. Berlebih-lebih dalam makan, dan
4. Berlebih-lebih dalam pergaulan.

Jika diperhatikan racun-racun hati ini memang mengundang penyakit-penakit keji yang terlarang.

Terdapat banyak situasi yang berlaku di mana terdapatnya orang-orang yang kuat ber"iri" pada kelebihan rakan² yang lain. Hasilnya Tuhan tetap mengurniakan nasib yang baik buat mereka yang berhati mulia dan yang kuat ber"iri" itu masih tak henti dirundung malang. Jika inginkan balasan yang baik dari Allah, buatlah baik selalu sesama manusia, binatang mahupun alam semesta. Sesuatu yang baik akan dibalas dengan kebaikkan. Dan sesungguhnya takdir kita letaknya ditangan Tuhan.

"Dan sesiapa yang mengerjakan sesuatu dosa maka sesungguhnya ia hanya mengerjakannya untuk (menjadi bala bencana yang) menimpa dirinya sendiri. Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana." - [An Nisa 4.111]

"Dan sesiapa yang melakukan suatu kesalahan atau suatu dosa, kemudian ia menuduhnya kepada orang yang tidak bersalah, maka sesungguhnya ia telah memikul kesalahan berbuat dusta, dan melakukan dosa yang amat nyata." - [An Nisa 4.112]

Khazanah hati walau sebijak mana kita berahsia, tetap tidak terlepas dari pengetahuan Allah SWT.

"Mereka menyembunyikan (kejahatan mereka) daripada manusia, dalam pada itu mereka tidak menyembunyikan (kejahatan mereka) daripada Allah. Padahal Allah ada bersama-sama mereka, ketika mereka merancangkan pada malam hari,
kata-kata yang tidak diredhai oleh Allah. Dan (ingatlah) Allah sentiasa meliputi PengetahuanNya akan apa yang mereka lakukan." - [An Nisa 4.108]
Sebijak mana kepetahan seorang pendusta menafikan kebenaran dan membentangkan fakta-fakta mengiakan yang batil, jangan terlupa pada Kebijaksanaan Tuhan yang lebih Agung.

"Sedarlah! Kamu ini adalah orang-orang (yang telah menyimpang dari kebenaran), kamu telah berhujah membela mereka (yang bersalah) dalam kehidupan dunia ini, maka siapakah yang akan berhujah kepada Allah untuk membela mereka itu pada hari kiamat kelak? Atau siapakah yang akan menjadi pelindung mereka (dari azab seksa yang disediakan oleh Allah)?" - [An Nisa 4.109]

"Tidak ada kebaikan pada kebanyakan bisik-bisikan mereka, kecuali (bisik-bisikan) orang yang menyuruh bersedekah, atau berbuat kebaikan, atau mendamaikan di antara manusia. Dan sesiapa yang berbuat demikian dengan maksud mencari keredaan Allah, tentulah Kami akan memberi kepadanya pahala yang amat besar." - [An Nisa 4.114]

Menyedari akan kebesaran Allah moga melahirkan ketakwaan kita terhadapNya. Segalanya bermula dari hati. Bersamalah kita mendidik hati agar jauh dari sifat² kaji. Bersamalah kita mengkaji diri sendiri, sejauh mana kesucian hati kita yang boleh meletakkan kita sebagai 'jujur dalam berkata-kata', 'jujur dalam bertindak', 'jujur dalam berkawan' dan sebagainya. Semoga kita tidak tergolong dalam golongan yang sesat.

Firman Allah SWT bermaksud:-
"Dan adapun orang² di dalam hati mereka ada penyakit, maka dengan perintah Allah, bertambah kekafiran mereka, di samping kekafiran yang telah ada, dan mereka mati dalam keadaan kafir."

Semoga Ramadan ini, bersamalah kita segera mengembalikan warna suci sekeping hati (membasuh sebuku daging), menjadi hati muslimin & muslimah sejati. Dan didoakan semoga Ramadan ini, terbukalah mata² hati yang terpejam.!!!

Sekian yang terbaik hanya dari Allah SWT.

...agung di dunia memang harta jadi sandaran, keagungan di akhirat amal jualah yang menentukan... <<...Jaga Diri N Hiasi Peribadi...>>
Sent to myMasjid eGroups: 11/26/2002 8:16:52 AM
Sent to MelayuCyber eGroups: 11/26/2002 8:16:52 AM
Sent to Utusan_rasul eGroups: 11/26/2002 8:16:52 AM

 

webmaster@mymasjid.net.my