Daabatul Ardi

Oleh finn_a
12-Mar-2003 11:33:41
Firman Allah dalam surah An-Naml ayat 82:-
"Apabila telah kami putuskan suatu siksaan atau mereka itu, kami
turunkan Daabatul-Ardi binatang merangkak dari bumi dan berbicara
mengatakan bahawa manusia itu tidak yakin tanda-tanda kebesaran kami.

" Demikianlah Tuhan menerangkan tentang Daabat Ardi,
dikatakan juga bahawa panjang tubuh
binatang itu ialah 60 hasta, ertinya tubuh binatang itu tinggi besar
siapa melihat pasti ketakutan. Di antara keajaibann ialah ia dapat
berkata seperti manusia. Kerana di masa itu manusia masih lagi tidak
mahu beriman dengan Allah s.w.t., sedangkan dunia akan kiamat.
Tegasnya keluarnya Daabatul-Ardi adalah sebagai tanda kiamat. Makhluk
ini luar biasa besarnya dan amat menakjudkan, di mana dia mempunyai dua
sayap, empat kaki bentuk badannya seperti himar, bentuk kepalanya
seperti kepala sapi dengan dua tanduk dikepala, matanya seperti mata
babi, telinga seperti telinga unta bulunya halus
www.myjodoh.net
seperti bulu harimau,
belangnya seperti jalur harimau, sayapnya seperti sayap kelawar
manakala ekornya seperti ekor kibas.

Umumnya Daabatul-Ardi adalah suatu binatang ajaib yang belum pernah
Tuhan jadikan pada masa dahulu. Ia juga dapat berjalan dan berdiri
seperti manusia. la memegang sebatang tongkat dan sebentuk cincin,
setengah ulama berpendapat bahawa tongkat itu ialah tongkat Nabi Musa
a.s. dancincin itu pula adalah cincin Nabi Sulaiman a.s. Menjelang
kiamat nanti makhluk ini akan keluar pada malam jumaat. Malam itu dia
mula berkeliaran. Pada mulanya orang tidak percaya masakan ada makhluk
seperti itu wujud. Setelah siang hari barulah jelas yang makhluk itu
kelihatan besar bukan kepalang dapat berlari dan dapat terbang
mengejar mangsanya. Orang-orang dikala itu tidak berani keluar rumah
takut dibinasakan. Setiap manusia yang dia nampak ditangkapnya dan
dipegang seperti memegang anak patung, tapi bukan untuk memakan
manusia tersebut tetapi ia berbicara dengan manusia "Mengapakah kamu
insan tidak mahu beriman dan yakin kepada Allah, padahal tanda-tanda
kekuasaan Allah telah nyata dan terbukti dihadapan mata. Aku datang
bukan untuk memakan daging manusia. Atas nama Tuhan memberikan padaku
kekuasaan untuk membezakan siapa mu'min pada hari ini dan siapa kafir.
Kamu semua tidak perlu takut padaku, kata Daabatul-Ardi.

Diceritakan juga bila seseorang itu ditangkap digosok mukanya dengan
cincin Nabi Sulaiman itu. Jika ia Muslim yang soleh maka dengan kudrat
Allah akan memancarlah cahaya yang bersinar-sinar dari mukanya. Akan
tetapi bagi orang kafir serta orang yang engkar kepada Allah atau
munafik, lalu ditangkapnya jika dilihatnya tidak ada tanda iman
padanya, lalu diketuknya kepala orang itu leburlah dia seketika itu
juga warna muka orang itu akan berubah menjadi hitam legam dan buruk
kelihatannya.

Makhluk Daabatul-Ardi ini mengembara di muka bumi di dalam
menjalankan tugasnya selama lebih kurang sebulan sepuluh hari.
Begitulah serba ringkas kisah Daabatul-Ardi iaitu sejenis makhluk yang
akan keluar apabila menjelang tanda kiamat besar nanti. Setelah
datangnya Daabatul-Ardi manusia menjadi'panik. Di mana-mana saja orang
membicarakan tentang Daabatul-Ardi.

Tiba-tiba seluruh penduduk dunia menjadi terperanjat, hati mercka
menjadi kecut disana sini bumi mula bergegar dan bergoncang
perlahan-lahan diiringi dengan suara gemuruh bergegar-gegar, dari
kecil-kecilan schingga makin-lama makin terasa bumi ini bergegar
akibat letusan gunung sehinggakan bumi ini bergoyang. Firman Allah:-
"Apabila matahari digulung cahayanya, bintang-bintang jatuh bertaburan
ke bumi, gunung-gunung bergerak-gerak, unta-unta bunting ditinggalkan.
Binatang-binatang berkumpul, laut menganas. Bila roh disatukan,
anak-anak perempuan yang di kubur hidup-hidup di soal. Apakah dosa
mereka hingga mereka di bunuh (di zaman jahiliah). Apabila buku-buku
kebajikan diedarkan, langit dicabul (Bintang-bintang dan planet tidak
di tempatnya). Neraka mula di nyalakan, Syurga mula dibukakan. Setiap
orang akan mengetahui apakah amalan yang telah mereka kerjakan. Aku
(Allah)
bersumpah menarik perhatianmu kepada bintang-bintang yang kelihatan
kembali, dan beredar serta berlindung. Demi malam bila telah hampir
tamat dan subuh mulai kelihatan. Sesungguhnya semua itu adalah
berkataan Rasul yang mulia. Yang mempunyai kekuatan disisi Arasy yang
tinggi darjatnya. Yang dihormat dan dipercayai.

(surah AI-Takwir.- Ayat 1-21)

Surah ini menerangkan betapa hebatnya peristiwa kiamat. Cubalah kita
bayangkan apabila matahari tidak bersinar, bintang-bintang bergururan
jatuh ke bumi. Gunung-gunung yang pejal dari batu-batan hancur bagaikan
debu. Oleh kerana goncangan bumi begitu kuat, manusia tidak dapat
duduk diam, isi perut bagai dikocak, rumah-rumah, bangunan-bangunan
tinggi runtuh timpa menimpa mencium bumi. Ramai manusia yang terkorban
sawah-ladang dipenuhi lahar dan lumpur panas yang dipenuhi lahar dan
lumpur panas yang dimuntahi oleh gunung berapi. Suara letusan gunung
memekakkan telinga, binatang-binatang serta manusia mati
bergelimpangan. Hutan-hutan musnah terbakar. Pada masa itu, orang akan
melupakan anak yang sedang disusuinya. Manakala orang yang hamil akan
gugurlah kandungannya pada masa itu juga, keadaan manusia pada masa
itu seperti orang mabuk kerana goncangan bumi yang begitu kuat. Air
laut menyimbah ke darat mengaramkan kota-kota itu hancur berkecai.
Dunia seolah-olah sedang mengamuk kepada manusia kerana dosa-dosa
mereka. Sana-sini kedengaran suara jeritan minta pertolongan dan suara
merintih. Laki-laki dan wanita berlari-lari seperti orang gila kerana
ketakutan. Berhari-hari penduduk dunia berada dalam suasana azab
bencana akan kiamat. Siang dan malam bumi bergoyang terus-menerus,
sehingga tiada satupun bangunan berdiri tegak melainkan semuanya
hancur. Gunung-gunung terus memuntahkan batu-batu api yang
menyala-nyala. Di masa itu tidak ada lagi perasaan gembira. Di kala
itu manusia menjadi lebih hairan kerana matahari yang bersinar
terang-benderang dan panas tiba-tiba menjadi gelap-gelita. Ketika
manusia dalam kebingunggan, kehairanan dan ketakutan yang tak
habishabis, tiba-tiba bintang-bintang yang beribu-ribu jumlahnya
diangkasa jatuh ke bumi menimpa apa saja yang berada di bumi. Sana-sini
terdengar ledakan-ledakan hebat yang mengegarkan. Pada masa itu panas
permukaan bumi sungguh luar biasa, hinggakan air laut menjadi kering.
Dalam pada itu datang pula angin kencang bertiup entah dari mana,
angin itu menerbangkan apa saja yang terdapat di bumi. Kemudian pada
saat genting itu malaikat Israfil meniup sangkakalanya. Apabila dunia
telah hancur sama sekali oleh tiupan sangkakala maka wajah dunia
bertukar rupa, di mana seluruh muka bumi menjadi rata dan lapang.
Firman Allah; "Di hari itu diganti bumi dengan bumi lain dan langit
diganti dengan langit lain. Mereka umat manusia akan dipanggil menghadap
ke hadrat Tuhan. " (Surah Ibrahim ayat.. 48)

Setelah bumi berganti rupa maka seluruh muka burni tidak ada lagi
kerajaan manusia, di mana kesemuanya telah musnah menjadi tanah. Muka
bumi menjadi sunyi sepi seperti mati. Sesudah dunia berganti rupa
menjadi datar, luas dan rata maka itulah dia "padang masyhar". Muka
bumi putih keabu-abuan kemudian turunlah hujan membasahi bumi, airnya
kental seperti air mani. Kemudian air itu meresap ke dalam bumi di
mana air itu akan menumbuhkan tubuh-tubuh manusia yang telah hancur
menjadi tanah dan akan menjadikan tubuh-tubuh yang baru.

Kemudian Allah menyeru kepada Malaikat Izrail supaya mencabut nyawa
iblis yang durjana. Di masa itu Tuhan telah memberikan kekuatan yang
amat luar biasa kepada Malaikat lzrail untuk menghadapi iblis supaya
dia merasai bertapa peritnya sakratul maut yang dialami oleh manusia
serta jin. Allah juga menyeru kepada Malaikat Malik penjaga Neraka
membawa rantai dari neraka untuk mengikat iblis. Lalu Malaikat lzrail
dan Malik membawa rantai tersebut mencari iblis. Setelah bertemu iblis
dipukul dengan sekuat-kuatnya, iblis meraung-raung menahan kesakitan.
Oleh kerana pukulan kedua-dua Malaikat itu terlalu kuat, maka iblis
terus pengsan. Setelah pulih dari pengsannya, Malaikat Izrail pun
berkata kepada Iblis "Hai laknat, hari ini kamu tidak dapat melarikan
diri dari aku. Aku diperintahkan untuk mencabut nyawamu, kini tibalah
saat kematianmu. Aku akan kenakan padamu sejumlah sekarat daripada
manusia dan jin yang telah engkau perdayakan. Telah berjuta tahun
umur mu di dunia. Tidak sedikit umat manusia serta jin engkau
jerumuskan ke lembah dosa. Engkau pujuk dan rayu mereka, supaya
mereka menderhaka terhadap Allah. Kini terimalah azab sekarat yang
pedih sesuai dengan perbuatanmu. Mendengarkan kata-kata Malaikat
lzrail itu, serta dilihatnya Malaikat Malik berada di sisinya sambil
memegang rantai besi, dengan pantas iblis melompat dan lari dengan
sekuat-kuatnya. Pada pendapatnya (iblis) tentu kedua-dua Malaikat
tersebut tidak akan berjaya menjejakinya. Iblis terlari dengan lajunya
menuju kearah Timur, tiba-tiba muncul Malaikat lzrail dihadapannya.
Kemudian lari pula ia kearah Barat, tiba-tiba muncul lagi Malaikat
lzrail. Begitu juga iblis tetap tidak mahu menyerah kalah. Sehingga ia
berlari ke Utara dan ke Selatan hujung dunia akan tetapi Malaikat lzrail
dan Malik telah terpacak berdiri dihadapannya. Maka berkatalah Malaikat
lzrail kepada iblis: "Hai iblis durjana, sekarang larilah lagi dengan
sekuat-kuat tenagamu. Habiskan kekuatanmu semuanya. Larilah kemana yang
kamu suka. Namun itu semua adalah perbuatan kamu yang sia-sia. Kamu
tidak akan dapat lari dari aku. Walaupun kamu lari ke langit yang ke
tujuh sekalipun. Kini hanya tinggal beberapa saat saja lagi untuk kamu
hidup." Lalu iblis pun merayu kepada Malaikat lzrail "Ya lzrail
berilah aku peluang untuk pergi ke kubur Adam. Diriwayatkan setelah
iblis bertemu dengan kubur Nabi Adam, lalu merataplah iblis dikubur
itu. Kata iblis, "Hai Adam, kerana kamulah aku jadi derhaka kepada
Tuhan dan sebab kamulah aku jadi terkutuk." Sejurus kemudian iblis
berkata: "Ya lzrail dengan cara apakah engkau akan mencabut nyawa
aku". Kata lzrail: "Telah aku katakan, engkau akan merasakan sekarang
maut yang luar biasa." Mendengarkan akan kata-kata Malaikat lzrail itu.
Maka menyerahlah iblis, kerana kini ia telah sedar yang ia tidak akan
dapat lari kemana-mana lagi. Malaikat Malik pun mengikat iblis dengan
rantai yang di bawanya dari Neraka. Ikatan yang begitu kuat, tangan dan
kakinya dibelenggu dengan rantai-rantai yang teguh. Malaikat lzrail
berkata: "Tahanlah oleh mu akan Sakratul ini ya iblis." Lalu Malaikat
Izrail pun mencabut nyawa iblis dengan kerasnya, sehingga kelihatan
rantai pengikat badan iblis itu bagaikan nak putus.Terdengarlah pekikan
yang ngeri ketika nyawa iblis dicabut, itulah sakratul maut yang
paling dasyat di dalam sejarah kehidupan makhluk di muka bumi ini.
Seketika kemudian tamatlah riwayat iblis yang selama ini bermaharajalela
menghasut umat manusia supaya melakukan perbuatan mungkar.

(petikan dari buku: Peringatan Untuk Manusia Akhir Zaman Menjelang
Qiamat, Mohd Isa Abdul Jalil, Sykt. Nurulhas,1993)


Ku mulai dengan "Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Dan Maha Penyayang"...

 

webmaster@mymasjid.net.my