pada ketika aku serahkan cinta....

Oleh izan
27-Jun-2003 21:54
pada ketika aku serahkan cinta....

Cinta yang agung hanyalah cinta kepada Pencipta...iaitu cinta yg pasti dan abadi,
telah ku tahu itu dan ia mekar dalam hati ini. Tapi, sbg manusia biasa yg dianugerahkan
perasaan dan naluri, hati tetap mengharap pada cinta dan kasih sesama hamba....
apakan daya, aku juga terpaksa menghadapinya walau ia amat menakutkan aku...kerana
sememangnya aku amat takut untuk terluka dan kecewa...pengalaman yg ku dengar
di sekeliling sudah cukup untuk membayangkan yg aku tak mungkin kuat utk hadapi
situasi sebegitu.
Tapi....takdir tetap datang dan merelakan hati ini untuk menerimanya kerana spt yg
di kata.....naluri dan perasaan tetap mengharap...
Sebelum aku serahkan cinta ini yg bagiku cukup sejati dan sepenuh hati kerana
Mu Ya Allah, telah ku pohon petunjuk dan jalan dariMU...kerana aku tak mampu untuk
memutuskannya sendiri atas kejahilan dan kekeliruan nafsu dan keduniaan...segala
yg kulakukan kerana ketentuan Mu Ya Allah...aku redha
Pada ketika aku serahkan cinta ini kepadanya, ku kira itu adalah anugerah dari
Allah kerana aku dapat merasai restu NYA...dan berkali-kali ku ingatkan diri, cinta
ini kepadanya hanyalah kerana Allah, tidak akan ku serah cinta ini kepadanya andai
dia bukan pencinta Allah jua.
Pengharapan yg semakin mekar di hati sentiasa ku iringi dengan doa mohon sentiasa
direstui dan diberkati hubungan ini....akan ku pastikan tiada bibit dosa yg
terlangsung....akan ku pastikan ia suci dari sebarang noda.
Dan aku juga tidak lupa mengingatkan diri, manusia hanya merancang dan mengharap,
tapi penentuannya hanya Allah yang berhak....jadi walau apa yang berlaku di
kemudian hari aku perlu bersedia dan berserah....usaha sudah dilakukan dan itu
semua dengan kehendak Mu Ya Allah....
Namun....dalam pengharapan yang terancang ini, rupanya ada lagi pihak lain yang
lebih rapi dan bersungguh perancangannya.......perkara yang cukup menakutkan aku
akhirnya terjadi....keputusan yg terbaik untuk semua pihak telah memaksa untuk
aku dilepaskan tanpa rela...
hingga kini...sudah puas aku memujuk diri....berbekalkan iman di hati...aku
pasrah atas ketentuan Ilahi....dia bukan milikku....kehadirannya seketika hanya
sebagai ujian dari Allah, dan mungkin juga penebus dosaku....
cukup perit ujian yg kulalui ini....dan sehingga kini, kesepian di hati masih
subur membuatkan aku sering menangis....bukan kerana tidak dapat menerima takdir
Allah, tapi kerana pada ketika ku serahkan cinta itu...aku telah serahkan
sepenuhnya...dan kini ia tiada lagi....puas ku cuba hilangkan kesedihan ini....
tapi belum mampu........
Apa yang kuharap dari Mu Ya Allah, tak sanggup lagi ku lalui keadaan sebegini
utk seterusnya....tapi aku sedar......kehendak MU mengatasi segalanya.......
suburkan sahaja iman di hati ini.....aku redha.....

"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan
saja mengatakan ;"
Kami telah beriman,"sedangkan mereka tidak diuji ? Dan
sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka
,maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan
sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta ."

Surah Al-Ankabut ayat 2-3

wallahu a'lam

Dengan perkataan terbuka pintu syurga, dan dengan perkataan juga terbuka pintu neraka.....

 

Please login or register to leave a comment.
webmaster@mymasjid.net.my