Wadah Wanita Islam: Mendisiplinkan anak dengan kas

Oleh puterinuratie..
16-Apr-2004 15:44:01

RAMAI ibu bapa prihatin dan tertanya-tanya serta mencari-cari cara terbaik untuk mendisiplin anak. Rasa prihatin atau kebimbangan ini dapat difahami kerana masalah kurang disiplin atau tidak disiplin di kalangan anak muda kian membimbangkan.

Apakah yang dimaksudkan dengan disiplin? Biasanya apabila disebut disiplin, ibu bapa selalu bayangkan hukuman dan denda.

Dari segi bahasa, disiplin boleh ditakrifkan sebagai latihan yang biasanya pemikiran dan kelakuan supaya patuh dan bertata-tertib, undang-undang yang ditetapkan supaya seseorang berkelakuan baik, patuh kepada peraturan, hukum/denda kerana melanggar sesuatu peraturan dan salah satu cabang ilmu pengetahuan.

Jadi, hukuman/denda hanya satu daripada banyak takrifan disiplin. Perkataan disiplin adalah dari perkataan Latin iaitu discipulus yang bermakna pelajar. Dan makna inilah yang ditekankan oleh Dr Fitzhugh Dod-son, seorang pakar psikologi dan pendidik, juga penulis beberapa buku pendidikan anak-anak,
www.myjodoh.net
termasuk How to Discipline With Love. Bagaimana untuk memberi disiplin dengan kasih sayang, sebagaimana yang dianjurkan oleh Islam.

Daripada Saidatina Aisyah, katanya, Rasulullah bersabda maksudnya: “Sesungguhnya Allah itu bersifat belas kasihan, sangat suka belas kasihan dalam segala perkara.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Dalam bukunya, Dr Dodson menekankan bahawa disiplin ialah mengajar, dan proses pengajaran itu berlaku sepanjang masa – bukan hanya pada masa anak meragam, nakal atau berkelakuan buruk.

Apakah yang diajar? Setiap anak perlu diajar untuk berkelakuan baik dan menjauhi kelakuan jahat. Definisi baik buruk mungkin berbeza dari seorang individu kepada yang lain, tetapi dalam Islam, ia adalah jelas. Ini sebagaimana firman Allah bermaksud: “Kami telah tunjukinya dua jalan. Iaitu jalan kebaikan dan jalan kejahatan.” – (Surah al-Balad, ayat 10)

Lalu Rasulullah bersabda bermaksud:“Tiada sesuatu pemberian yang diberi seorang ayah kepada anaknya lebih utama daripada mengajarnya adab yang mulia.” (Hadis riwayat at-Tarmizi)

Hadis di atas menekankan pentingnya disiplin atau mengajar adab yang mulia ini kepada anak-anak. Itulah seutama-utama pemberian daripada seorang ayah kepada anaknya.

Kenapa disiplin penting? Perasaan, emosi dan nafsu perlu dikekang serta dikawal oleh diri. Kawalan dalaman penting untuk menjadikan personaliti yang baik. Biasanya kanak-kanak berfikir mengenai diri sendiri saja serta tidak berfikir panjang dan tidak matang (tidak memikirkan akibat dan kesudahan).

Oleh itu, mereka perlu mempelajari untuk mengawal diri. Sekiranya tidak diajar hingga ke dewasa, kelakuan yang mungkin dimaafkan atau ditolakansurkan ketika kecil akan menjadi buruk. Ini akan menjejaskan diri anak itu serta hubungan ibu bapa dan anak kerana ibu bapa berasa kecewa, benci dengan sikap dan kelakuan anak. Masyarakat juga akan turut terbeban dengan keadaan itu.

Masalah teruk dengan remaja tidak terjadi dalam sehari. Seseorang yang berumur 15 tahun yang merosakkan harta awam, berkemungkinan pada usia lima tahun dibetulkan apabila dia melontar batu ke rumah jiran atau menconteng dinding. Remaja 17 tahun yang tidak senonoh, mungkin ketika kanak-kanak tidak ditegur daripada berbuat sesuka hati.

Justeru, tidak bijak kalau tunggu hendak membetulkan masalah yang telah menjadi besar apabila anak itu sudah dewasa. Adalah lebih mudah untuk menyelesaikan masalah kecil pada peringkat awal umur anak.

Bagaimanapun, disiplin bukan satu perkara yang mudah sama ada untuk ibu bapa mahupun anak. Anak yang bersifat hanya memikirkan diri sendiri, tidak berfikir panjang dan tidak matang susah hendak mengawal diri. Mereka belum lagi memahami tanggungjawab moral dan sosial. Mereka mungkin belum memiliki ilmu, pengalaman dan sebab yang membolehkan mereka memilih antara baik dan buruk.

Bagi ibu bapa pula, perkara ini agak sukar kerana kadang-kadang disiplin memerlukan sekatan tertentu. Meletakkan sekatan itu ke atas anak yang disayangi adalah sukar kecuali kita berpandangan jauh atau dapat melihat kesan baiknya. Ia juga memerlukan contoh daripada ibu bapa.

Tiada kaedah berkesan pada setiap masa untuk semua anak. Namun, secara prinsip:-


Kita perlu lihat umur anak itu. Cara mengajar berkelakuan baik kepada anak berumur dua tahun berbeza daripada berumur lapan atau 15 tahun. Contohnya, ketika Rasulullah bersembahyang, datang cucunya Hussain, lalu menunggang belakang baginda, padahal baginda sedang sujud. Maka baginda pun memanjangkan sujud itu hingga orang ramai menyangka ada sesuatu perkara berlaku. Dalam hal ini Rasulullah mengambil kira umur Hussain pada masa itu. Oleh kerana perbuatannya tidak memudaratkan, baginda membiarkan saja, dengan penuh timbang rasa dan belas kasihan.


Bergantung juga kepada kemampuan ibu bapa. Mungkin ada kaedah yang dikatakan berkesan untuk sesuatu keadaan bagi ibu bapa si A, tetapi bagi ibu bapa B, disebabkan personaliti atau cara mereka dibesarkan, kaedah itu tidak dapat dilakukannya.


Anak juga berbeza antara satu sama lain. Ada yang lebih senang dibentuk, ada yang lebih keras. Justeru, tidak boleh mengguna cermin mata yang sama untuk membaiki rabun anak yang berbeza.


PENULIS adalah pensyarah sebuah institusi pengajian tinggi awam dan boleh dihubungi melalui wanitajim0@yahoo.com
Allah tidak memandang kepada paras rupa,tetapi melihat kepada hati dan amalan... tidak ada beza seseorg di sisi Allah kecuali iman dan taqwa...

 

webmaster@mymasjid.net.my